Sabtu, 22 Juni 2024

Kabar Trending

Untung Pasword Terlindungi, Kronologi 90 Juta Data Pengguna Tokopedia Dijual Hacker di Dark Web

Minggu, 12 Mei 2024 10:2

PEKERJA - Pekerja membawa kemasan paket dari Tokopedia di Titipaja Warehouse, Jakarta, Jumat, 28 Mei 2021. Kementerian Koperasi dan UKM menyatakan kolaborasi bisnis yang dilakukan oleh dua startup raksasa Gojek dan Tokopedia, melalui pembentukan GoTo diharapkan mampu menciptakan integrasi layanan ya

POPNEWS.ID - Masih ingat kasus data pengguna e-Commerce Tokopedia diretas hacker

Ya, kasus ini terjadi pada 2020 lalu.

91 juta data akun pengguna dan 7 juta akun merchant dikabarkan bocor dan dijual di Dark Web

Pada 2019, Tokopedia mengklaim memiliki 91 juta pengguna.

Kasus ini terungkap ke publik oleh akun twitter @underthebreach yang mengklaim dirinya sebagai layanan pengawasan dan pencengahan kebocoroan data asal Israel.

Awalnya peretas dengan nama akun Whysodank menawarkan 15 juta data akun pengguna Tokopedia di forum RaidForums. 

Hacker berbagi data untuk meminta bantuan peretas lain membuka kunci algoritma password akun tersebut karena masih di-hash.

Data yang ditawarkannya berupa User ID, email, nama lengkap, tanggal lahir, jenis kelamin, nomor ponsel dan password tersandi. 

Ia mengklaim data ini dari peretasan yang terjadi pada 20 Maret 2020.

"Saya memutuskan untuk membagi data bagian dari timbunan data Tokpedia [yang diretas] Maret 2020 dan akan membagikan 15 juta dari banyak lagi," tulisnya pada ReidForums, seperti dikutip Senin (4/5/2020).

Sehari kemudian, hacker mengumumkan telah menjual 91 juta data seharga US$5.000 atau setara Rp 75 juta. 

Ia menjuadlnya di Empire Market, pasar gelap di Dark Web.

Manajemen Tokopedia sendiri sudah mengakui akan adanya upaya pencurian data pengguna Tokopedia namun informasi penting seperti password tetap berhasil terlindungi.

Halaman 
Baca berita kami lainnya di
Tag berita:
POPentertainment